Apakah regulator terlalu fokus pada penjualan EV dan tidak cukup untuk menghentikan kendaraan ICE?

Apakah regulator terlalu fokus pada penjualan EV dan tidak cukup untuk menghentikan kendaraan ICE?

Penjualan EV global terus meningkat dengan bantuan dari regulator, tetapi itu tidak masalah jika kendaraan bensin dan diesel yang ada tidak segera dihentikan, menurut penelitian baru.

“Kecepatan pergantian armada yang lambat menghadirkan penghalang substansial untuk dekarbonisasi yang dalam,” kata para peneliti dalam sebuah buku baru tentang transisi energi (melalui aksio).

Para peneliti membandingkan kebijakan emisi, seperti rencana Inggris untuk mengakhiri penjualan mobil bensin dan diesel baru pada tahun 2030, dengan umur rata-rata kendaraan. Mereka menemukan “keterlambatan pergantian” yang signifikan antara dimulainya peraturan baru dan penghentian kendaraan pembakaran internal.

Jadi mencapai pengurangan emisi yang cukup signifikan untuk membatasi perubahan iklim akan membutuhkan “baik secara bertahap menghapus penjualan kendaraan yang mengeluarkan emisi dan secara signifikan mempercepat pergantian armada,” Emil Dimanchev, salah satu penulis buku itu, menjelaskan dalam sebuah utas Twitter merinci tesis.

Untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius—tujuan yang sejalan dengan Kesepakatan Iklim Paris—penjualan kendaraan pembakaran internal harus mulai dihentikan secara bertahap pada tahun 2025, tetapi masa pakai kendaraan tersebut juga harus dikurangi dari 16 tahun ( rata-rata saat ini di Amerika Serikat) hingga sembilan tahun, kata Dimanchev.

Ini menegaskan kembali bahwa, karena tingkat pergantian armada yang lambat, peralihan ke EV akan memakan waktu cukup lama tanpa intervensi kebijakan. Ini juga menimbulkan banyak pertanyaan.

Tunai untuk perdagangan Clunkers: Mercury Sable dan Toyota Camry

Tunai untuk perdagangan Clunkers: Mercury Sable dan Toyota Camry

Haruskah pembuat mobil memberikan masa pakai mobil bensin dan diesel mereka saat ini lebih pendek, memastikan mereka tidak bertahan melampaui transisi yang diantisipasi ke EV? Sementara itu memastikan armada akan berputar lebih cepat, itu juga menyiratkan banyak pemborosan. Ini hampir akan menjadi kemunduran ke masa kejayaan industri otomotif yang direncanakan usang pada 1950-an, ketika konsumen didorong untuk berdagang mobil mereka setiap tahun sejalan dengan perubahan gaya.

Ini juga menimbulkan pertanyaan apakah insentif harus fokus pada penghentian kendaraan pembakaran internal daripada membeli EV baru. Itu tidak akan pernah terjadi sebelumnya; Program “Cash for Clunkers” 2009 memaksa pensiunnya mobil-mobil tua yang dibuat dengan aturan emisi yang tidak terlalu ketat.

Sebuah program baru yang secara khusus menargetkan “pengguna super” bensin mungkin merupakan tempat yang baik untuk memulai. California telah memiliki program pensiun “pencemar berat”, yang mungkin dapat diperlengkapi kembali dan diperluas. Negara ingin mengakhiri penjualan kendaraan pembakaran internal baru pada tahun 2035. Haruskah mobil bensin yang ada dibujuk untuk pensiun sebelum itu?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *