Sensor kuantum berlian dapat memperpanjang jangkauan mengemudi EV 10%, klaim para peneliti

Sensor kuantum berlian dapat memperpanjang jangkauan mengemudi EV 10%, klaim para peneliti

Jenis sensor baru dapat meningkatkan akurasi perkiraan jangkauan EV, yang secara efektif dapat membuka lebih banyak jangkauan untuk pengemudi, IEEE Spectrum melaporkan.

Para ilmuwan di Jepang sedang bereksperimen dengan sensor kuantum berlian yang dapat membantu meningkatkan akurasi pemantauan baterai seratus kali lipat, mengatasi masalah dengan sensor pemantauan baterai saat ini.

Output arus baterai EV rata-rata kira-kira 10 ampere, tetapi dapat mencapai hingga beberapa ratus ampere. Berbagai kekuatan arus ini berarti sensor yang digunakan untuk memantau status pengisian baterai umumnya terbatas pada akurasi 1 ampere, yang diterjemahkan menjadi “ambiguitas” sekitar 10% dalam perkiraan jangkauan, menurut laporan tersebut.

Paket baterai Polestar 2

Paket baterai Polestar 2

Tetapi sebuah studi dari para ilmuwan di Jepang mengklaim bahwa sensor kuantum berlian dapat bekerja pada kisaran lebih dari 1.000 ampere sambil juga mengukur kekuatan arus dengan akurasi 10 miliampere, mengurangi ambiguitas menjadi sekitar 1%, atau bahkan hanya 0,1%.

Sensor kuantum didasarkan pada sifat aneh materi pada tingkat subatomik, yang juga memungkinkan sensitivitas luar biasa.

Dalam penelitian tersebut, peneliti menggunakan sensor kuantum berlian berbentuk persegi berukuran lebar 2 mm dan tebal 1 mm. Sensor ini dapat mendeteksi arus baterai sekecil 10 miliampere pada kisaran suhu yang sama yang diharapkan dalam aplikasi kendaraan, klaim para peneliti.

Sel baterai solid-state Solid Power

Sel baterai solid-state Solid Power

Para peneliti juga mencatat bahwa tingkat sensitivitas ini akan diperlukan untuk baterai solid-state yang diantisipasi, yang diharapkan dapat dikosongkan pada tingkat daya yang lebih tinggi, dan dengan pengisian cepat bertenaga lebih tinggi.

Meskipun belum siap untuk komersialisasi, penelitian ini menunjukkan bahwa sensor kuantum berlian dapat memperluas jangkauan EV sebesar 10% dengan menyediakan pemantauan baterai yang lebih akurat, atau menjaga jarak tetap sama tetapi memungkinkan pengurangan ukuran paket baterai. Ini sejalan dengan apa yang dilaporkan oleh proyek ARPA-E pemerintah federal pada tahun 2013—bahwa sensor yang lebih kecil saja mungkin dapat mengurangi ukuran paket sebesar 20-30%.

Sensor juga memainkan peran penting dalam memprediksi masa pakai baterai. Sistem manajemen baterai yang lebih terperinci mungkin juga menjadi bagian penting dari penginderaan tersebut. Jadi sama seperti semikonduktor silikon karbida yang memungkinkan inverter 800 volt, mungkin sensor berlian akan membuka tingkat kinerja EV yang lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *