Toyota melihat Corolla Cross berbahan bakar hidrogen sebagai alternatif EV

Toyota melihat Corolla Cross berbahan bakar hidrogen sebagai alternatif EV

Toyota percaya mesin pembakaran hidrogen bisa menjadi alternatif yang layak untuk EV, dan itu mendemonstrasikan konsep tersebut dengan versi prototipe Corolla Cross-nya.

Pada hari Selasa, pembuat mobil meluncurkan Corolla Cross H2 Concept dengan pembakaran hidrogen, mengatakan dalam siaran pers bahwa kendaraan tersebut akan mulai diuji di Jepang utara musim dingin ini. Itu tidak membahas garis waktu produksi, tetapi mengatakan “sekitar 40% di sepanjang jalan menuju komersialisasi.”

Toyota sangat terlibat dalam sel bahan bakar hidrogen, tetapi Corolla Cross ini memiliki mesin pembakaran internal — turbo-3 1,6 liter yang diambil dari hot hatchback GR Corolla — yang membakar gas hidrogen di dalam silindernya, bukan bensin. Mesinnya mendapat sistem injeksi langsung khusus hidrogen, dan mobil itu dilengkapi dengan tangki hidrogen berdasarkan pengetahuan dari Toyota Mirai, tetapi selain itu sebagian besar menyerupai kendaraan bensin. Bahkan memiliki transmisi manual.

Konsep Toyota Corolla Cross H2

Konsep Toyota Corolla Cross H2

Prototipe Corolla Cross menggabungkan pelajaran dari olahraga motor. Toyota mengumumkan awal tahun lalu bahwa mereka sedang mengembangkan mesin pembakaran hidrogen untuk balap, dan sejak itu telah mendemonstrasikannya dalam seri balap ketahanan Super Taikyu Jepang dan dalam perlombaan non-kompetisi di panggung World Rally Championship (WRC) di Belgia.

Selama satu musim Super Taikyu, Toyota mengklaim telah meningkatkan tenaga kuda sebesar 24% dan torsi sebesar 33%, mencapai kinerja yang diklaim sebanding dengan mesin bensin. Toyota mengatakan juga meningkatkan jangkauan sebesar 30% dan mengurangi waktu pengisian bahan bakar dari sekitar lima menit menjadi satu setengah menit.

Sebelum Toyota, BMW adalah contoh paling penting yang mendemonstrasikan pembakaran hidrogen sebagai alternatif sel bahan bakar; itu membuat versi pembakaran internal hidrogen dari Seri 7 hampir 20 tahun yang lalu. Sementara beberapa masalah kendara (dan jangkauan) dari model tersebut dapat diselesaikan sekarang, satu masalah utama tetap ada.

Konsep Toyota Corolla Cross H2

Konsep Toyota Corolla Cross H2

Toyota yakin pembakaran hidrogen “menggambarkan kemungkinan jalur alternatif lain menuju nol emisi.” Namun, tidak jelas apa yang dimaksud pembuat mobil itu, karena pembakaran hidrogen memang menghasilkan beberapa emisi knalpot, termasuk nitrogen oksida (NOx) —polutan yang menjadi inti skandal diesel Volkswagen.

Toyota berpendapat bahwa pembakaran hidrogen akan mencapai beberapa tingkat pengurangan emisi sambil memanfaatkan infrastruktur bahan bakar fosil yang ada dan menghindari masalah lingkungan yang terkait dengan penambangan mineral-baterai. Bahkan jika hidrogen hijau siap untuk ditingkatkan dekade ini, seperti yang diprediksi oleh analisis baru-baru ini, masih belum diketahui bagaimana Toyota dapat menangani emisi knalpot pada kendaraan semacam itu.

Kendaraan eksperimental ini lebih merupakan bukti bahwa Toyota tidak berencana menaruh semua telurnya di keranjang baterai. Minggu ini juga menunjukkan konsep hybrid plug-in C-HR dan mengonfirmasi powertrain tersebut masih memiliki masa depan dalam jajaran produknya. Pembuat mobil dilaporkan telah menghentikan pengembangan EV karena mempertimbangkan komitmen yang lebih dalam untuk kendaraan listrik baterai. Tetapi konsep minggu ini tidak sepenuhnya menunjukkan bahwa target EV yang dinaikkan mungkin menjadi hasilnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *