Biaya baterai EV melonjak pada tahun 2022, menghambat keterjangkauan EV

Biaya baterai EV melonjak pada tahun 2022, menghambat keterjangkauan EV

Biaya baterai EV telah melonjak pada tahun 2022 karena kenaikan harga bahan baku dan komponen baterai, menurut laporan Bloomberg New Energy Finance (BNEF).

Rata-rata tertimbang volume untuk harga paket baterai lithium-ion mencapai $151/kwh tahun ini, naik 7% dari tahun 2021, menurut laporan tersebut. Ini menandai pertama kalinya harga paket rata-rata meningkat sejak BNEF mulai melacak harga pada tahun 2010 — dan menunda paritas harga EV dengan kendaraan pembakaran internal.

Angka itu mewakili rata-rata di berbagai penggunaan akhir baterai, termasuk berbagai jenis kendaraan listrik, bus, dan penyimpanan energi stasioner, catat BNEF, menambahkan bahwa rata-rata spesifik untuk paket EV adalah $138/kwh pada tahun 2022.

Paket baterai Nio 100-kwh

Paket baterai Nio 100-kwh

Harga rata-rata bisa lebih tinggi lagi pada tahun 2022 jika bukan karena peningkatan adopsi bahan kimia litium besi fosfat (LFP) berbiaya rendah sebagai alternatif dari nikel mangan kobalt (NMC) yang digunakan oleh banyak produsen. Rata-rata, sel baterai LFP 20% lebih murah daripada sel NMC, sebagian karena tidak memerlukan kobalt, salah satu bahan baku yang mengalami kenaikan harga yang signifikan pada tahun 2022, menurut BNEF.

Namun, kenaikan biaya keseluruhan melebihi peningkatan adopsi bahan kimia LFP, menurut BNEF. LFP juga tidak kebal terhadap kenaikan biaya. Berdasarkan paket, harga naik 27% pada tahun 2022, BNEF melaporkan.

Kenaikan harga baterai juga terjadi meskipun banyak pengumuman manufaktur baterai baru-baru ini, yang pada akhirnya akan meningkatkan pasokan tetapi belum mulai mempengaruhi pasar. BNEF mengharapkan pasar untuk tetap pada lintasan saat ini pada tahun 2023, memprediksi harga paket rata-rata $152/kwh.

Baterai GM Ultium - penumpukan sel

Baterai GM Ultium – penumpukan sel

BNEF memperkirakan biaya baterai akan mulai turun lagi pada tahun 2024, ketika lebih banyak kapasitas penambangan dan pemurnian litium akan online, sehingga menurunkan harga. Ia juga memperkirakan bahwa baterai akan mencapai $100/kwh—umumnya dianggap sebagai titik di mana EV dapat mencapai paritas harga dengan mobil berbahan bakar bensin—pada tahun 2026.

Prediksi itu menunjukkan seberapa jauh lonjakan harga baru-baru ini telah mengurangi keterjangkauan EV. Setahun yang lalu, BNEF memperkirakan bahwa biaya baterai EV akan turun di bawah angka $100/kwh pada tahun 2024. Wood Mackenzie, pada awal tahun 2021, setuju—tetapi dikatakan bahwa $60/kwh adalah target sebenarnya untuk mendorong EV melewati paritas biaya dengan kendaraan berbahan bakar bensin . Itu akan membantu melewati gagasan bahwa EV mungkin masih lebih mahal untuk dibuat, selain baterai.

Ipsos, pada tahun 2020, menemukan bahwa biaya, lebih dari pengisian daya, adalah penghalang terbesar untuk adopsi EV. Itu sebagian besar sebelum lonjakan dua tahun terakhir yang memengaruhi harga EV baru dan bekas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *