EV yang rawan masalah, Hyundai Nexo, teknologi seluler: Berita Mobil Hari Ini

CATL bersiap-siap untuk pengisian cepat 10 menit dengan teknologi cell-to-pack-nya. Hyundai dapat menunda atau mengesampingkan rencana untuk lebih banyak kendaraan penumpang sel bahan bakar hidrogen. Dan apakah EV benar-benar lebih rawan masalah? Ini dan lainnya, di sini di Laporan Mobil Hijau.

Salah satu studi dasar dari JD Power, IQS tahunannya, telah menemukan bahwa EV lebih rentan terhadap masalah daripada rekan-rekan pembakaran internal. Tapi bukan dasar-dasar EV seperti baterai, motor, atau sistem pengisian yang harus disalahkan; itu semua antarmuka berani-untuk-berbeda, keanehan perangkat keras, dan teknologi baru lainnya yang dikemas oleh pembuat mobil ke dalamnya.

CATL China telah mengungkapkan lebih banyak detail mengenai teknologi cell-to-pack generasi ketiganya, dan secara keseluruhan itu mencakup beberapa klaim yang mengesankan — termasuk lebih banyak daya dan energi berdasarkan volume daripada format 4680 Tesla dalam bentuk paket. Sistem cell-to-pack generasi berikutnya, yang berfokus pada sel prismatik, memiliki desain pendingin air yang “mengganggu” untuk mengakomodasi sel dengan kepadatan energi yang lebih tinggi, dan ditujukan untuk pengisian cepat DC 10 menit (10-80%) .

Dan Hyundai dilaporkan telah menunda generasi berikutnya dari kendaraan sel bahan bakar hidrogen Nexo-nya. Bersama dengan berita dari akhir tahun lalu bahwa pengembangan model sel bahan bakar mewah Genesis dihentikan sepenuhnya, hal itu menyebabkan beberapa spekulasi tentang apakah Hyundai telah lebih jauh menggeser perbedaan antara di mana ia menggunakan teknologi sel bahan bakar dan di mana ia menekankan model baterai-listrik. .

_______________________________________

Ikuti Laporan Green Car di Facebook dan Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *